Mitra Dunia Usaha - Industri SMK Negeri 1 Sumatera Barat

Friday - 27/03/2020 11:00
Mitra Dunia Usaha - Industri SMK Negeri 1 Sumatera Barat
Mitra Dunia Usaha - Industri SMK Negeri 1 Sumatera Barat

SMK wajib menjalin kerjasama dengan dunia usaha atau industri. Sebagai salah satu lembaga pendidikan yang berfokus untuk mempersiapkan lulusan yang siap kerja dan profesional, SMK tidak bisa berjalan sendiri. Seluruh SMK diwajibkan untuk memiliki mitra industri.

Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan (PSMK) menyarankan agar lulusan SMK diharapakan dapat unggul dalam bidangnya dan langsung terserap ke industri. Bentuk kerjasama yang dilakukan oleh industri dengan sekolah bisa berupa pelatihan untuk guru, tempat praktik siswa, memberikan bantuan peralatan, hingga menyerap lulusan SMK langsung dipekerjakan di industri tersebut. 

“Sudah ada sekitar 20 industri yang secara simbolis bekerjasama dengan sekolah. Nanti akan diundang secara khusus industri-industri yang bekerjasama dengan sekolah. Minimal ada 200 industri dengan sekolah,” 

Menurut buku Strategi Implementasi Revitalisasi SMK : 10 Langkah Revitalisasi SMK, oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan, Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Dan Kebudayaan, Kemeterian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) terdapat beberapa jenis kerjasama SMK dengan Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI).

Kerjasama yang baik dan saling menguntungkan sangat penting untuk menunjang tercapainya program sekolah. Pengembangan sekolah akan lebih optimal bila kerjasama dengan Instansi terkait Dunia Usaha/Industri yang relevan dengan kompetensi keahlian tertuang dalam MOU/kesepahaman/naskah perjanjian kerjasama.

Pelaksanaan kerjasama dengan Dunia Usaha/Industri antara lain dapat berupa,
Pertama, validasi isi. Validasi isi berupa penyelarasan kegiatan pembelajaran yang tercakup dalam struktur kurikulum sesuai dengan kebutuhan dunia kerja. Tujuannya sekolah dapat menyiapkan perangkat kurikulum pada kompetensi keahlian yang dibuka untuk divalidasi industri, sekolah dapat menyerap masukan DUDIuntuk diterapkan dalam bentuk kurikulum implementatif atau kurikulum industri.

Kedua, berupa kunjungan Industri (KI). KI dilakukan untuk memberikan wawasan mengenai dunia kerja yang akan dihadapi oleh peserta didik sebelum mengikuti programpraktik kerja industri. Ketiga berupa guru tamu, bertujuan untuk memberikan gambaran tentang profil perusahaan, membantu menerapkan proses pembelajaran di sekolah agar sesuai dengan kebutuhan industri dan memberikan materi pembelajaran langsung kepada peserta didik

Author: Tim Portal Belajar SMK Negeri 1 Sumatera Barat

Total notes of this article: 5 in 1 rating

Ranking: 5 - 1 vote
Click on stars to rate this article

  Reader Comments

Security Code   
Mitra Dunia Usaha/Dunia Industri-SMK Negeri 1 Sumatera Barat
Statistik Pengguna Website
  • Online8
  • Today1,906
  • This month3,782
  • Total316,883
Jajak Pendapat

Seberapa besar Aplikasi Web SMK Negeri 1 Sumatera Barat mampu mendukung proses pembelajaran di sekolah khususnya pembelajaran E-Learning ?

PPDB 1.
PPDB 2.
Brosur Siswa Baru
pemisah
Formulir Siswa Baru
pemisah
Pengumuman Kelulusan 2020
pemisah
pemisah (2)
pemisah (2)
Login Now
vicon
jitsimeet
bluebutton
cisco webex
cisco webex(H)
Menu App
Modul Tutorial
pemisah (2)
pemisah (2)
You did not use the site, Click here to remain logged. Timeout: 60 second